Sunday, May 19, 2013

5 Days Escaping to Singapore - Kuala Lumpur #3


Hola, hari ini mari memulai petualangan lagi di Singapur! Rencananya hari ini kita mau ke Singapore Botanical Garden, Little India, Orchard, sama Chinatown beli oleh-oleh. Sebelumnya, kelar sarapan di hostel, kita jalan dulu ke Golden Miles Complex buat beli tiket bis buat balik ke KL besoknya. Golden Miles Complex ini semacam agen2 bis beserta terminalnya, 10-15 menit jalan kaki dari hostel, yah lumayan jauh. Oya, apa yok bedanya jalan kaki di Singapur sama Indonesia? Kenapa siapapun yang ada di Singapur jadi lebih betah jalan? Pertama, trotoar disana memanjakan pejalan kaki banget, gede2 dan banyak kursi buat istirahat, cocok buat yang gampang capek kayak aku. Kalo di Indonesia, belom tentu ada trotoar di setiap sisi jalan dan kalopun ada, kadang kita kudu saingan sama pemotor atau mobil2 yang parkir. Dan perbedaan terpenting menurutku, di Singapur kita nggak tau jarak yang harus kita tempuh sebenarnya seberapa, jadi jalani aja, jalaan terus sampe gempor, eh ketemu tempat yang dicari *alhamdulillah kalo nggak pake acara nyasar*. Nah, kalo di Indo kan kita udah tau ni jaraknya seberapa dan biasanya baru ngebayangin aja udah males, jadi mending naik kendaraan, hehe.

Oke, kembali ke Golden Miles Complex, ada banyak agen bis disitu, kita tanyain satu2 yang sedia rute Sing – KL, ada yang jamnya cocok tapi harganya kemahalan, ada yang harganya cocok tapi kemaleman. Dilematis, tapi akhirnya kita memilih opsi kedua. Nama bisnya Sri Maju berangkat jam 23.30, estimasi sampai jam 4 atau 5 pagi, harganya $25, termurah di antara agen bis yang kita datangi. Sebenarnya agak khawatir nyampenya kesiangan, tapi karena estimasi nyampenya jam 4 atau 5, kita berani ambil, dan lagi Sri Maju menurut review bisnya nyaman dan recommended. Seat bisnya cuma 27, dan pas kita beli tiketnya ternyata kursinya hampir penuh coba, terpaksalah kita ambil 2 seat paling belakang, daripada nggak bisa balik KL :))

Beres dapet tiket bis, kita ke halte depan Golden Miles, nyari bis yang mau ke stasiun MRT terdekat. Namanya pertama kali keluar negeri, maklumlah kalo agak katrok, kita nggak tau kalo mau berhentiin bis kudu mencet bel yang ada di sisi kursi, kalo nggak ada yang mencet mah bisnya biar lewat halte juga nggak berhenti. Jadinya kita cuma bisa bengong pas lewat halte deket MRT Esplanade dan bisnya ngeloyor aja. Pelajaran pertama hari ini. Kita akhirnya ngikut aja bisnya kemana sambil liat-liat Singapur, setelah agak lama baru deh aku tanya sama supir bisnya sebaiknya turun dimana, dikasih saran turun di Harbour Front aja, yang masih lumayan jauh. Jiaah, baru kemaren naik bis nyampe Harbour Front, hari ini nyasar lagi sampe sana, buang2 waktu padahal udah siang. Karena kemaren udah turun disana, kita tau di halte mana kita harus turun, dan emang banyak yang turun naik sih, jadi nggak perlu mencet bel. Oya, kalo naik atau turun bis jangan lupa tap kartu ya, kalo pake STP sih biayanya $0, bisa dipake keliling sepuaasnya.
Jadi, kita masuk lagi ke Vivo City, kali ini ke stasiun MRT Harbour Front yang ada di lantai bawahnya. Kita naik MRT Circle line atau jalur kuning ke MRT Botanic Garden, lumayan jauh, tapi nggak perlu ganti2 MRT. Dan sampailah kita di Singapore Botanic Garden, dari namanya, ini adalah taman yang super luas. Enak dipake buat jogging, sepedaan, ngajak hewan peliharaan jalan-jalan, piknik, dan entahlah kenapa banyak juga mbak2 dan mas2 dengan baju kerja jalan di situ, apa ini juga jalan pintas ya?? 

Mejeng di Singapore Botanic Garden
Masuk Botanic Garden gratis lho, yang bayar kalo mau masuk di National Orchid Garden. Dari awal sih niatnya cari yang gratisan aja, jadi nggak kepikiran masuk National Orchid Garden *belakangan baru tau kalo itu tempat oke dan harusnya nggak dilewatkan*. Aku dan Nana berjalan menyusuri taman, menurut tanda panah, kita menuju ke kawasan Evolution Garden,Palm Valley, Ginger Garden, Healing Garden dan juga National Orchid Garden.

Which way to go?
Salah satu sudut Botanical Garden
Tamannya beneran enak buat jalan-jalan dengan santai, sampai akhirnya kita menyadari kok gitu-gitu aja ya? Kita berhenti di Raffles Place, memandangi peta dan shock, udah jalan sejauh ini tapi belum apa-apanya dibanding areal Botanic Garden?? Buseet, setelah ndeprok bentar kita lanjut jalan ke visitor centre dan cuaca sudah mulai mendung mengkhawatirkan. Oya, kata Nana kalo kita keluar dari sisi sananya ini garden *entah sisi mana*, kita tinggal jalan ke Orchard dan ada gedung yang pengen dia liat. Tapi ya, deket Raffles Place ini ada jalan gede, tapi ternyata nggak ada jalur bisnya. Setelah bertanya pada mbak2 di Visitor Centre, sepertinya nggak mungkin jalan ke Orchard, soalnya jauuh dan nggak ada kendaraan. Yaudah, daripada nyasar akhirnya kita memutuskan jalan balik ke stasiun MRT tempat kita dateng tadi. Mendung semakin mengkhawatirkan. Dan bener aja, baru jalan bentar tau2 ujan, pas masih rintik2 kita sempet berhenti di satu gazebo di tengah taman. Tapi kok isinya, mas2 petugas kebersihan semua, karena parno dan nggak ada cewek lainnya, kita nggak jadi berteduh di situ. Eh ndilalah habis cabut dari tu gazebo ujannya langsung deres, jackpot tenan! Kita payungan sih, tapi teteep aja basah. Untung sebelum beneran basah kuyup ketemu gazebo lagi. Kali ini lebih rame dan ada ceweknya. Saking deres ujannya, duduk di gazebo aja kecipratan air. Sambil nunggu ujan reda, Nana tidur siang, dan aku karena bingung mau ngapain akhirnya main hape sambil foto2 narsis.

Narsis sambil nunggu ujan reda
Botanical garden habis diguyur hujan
Begitu hujan reda dan Nana sudah bangun dari tidur siangnya, waktunya melanjutkan perjalanan. Padahal sih itungannya kita baru bentar di Botanic Gardennya, baru 1,5 jam, tapi karna udah bingung mau ngapain, mari lanjut ke Orchard Road sambil cari makan siang disono! Kita naik MRT Circle Line lagi dan ganti MRT jalur merah (North South Line) ke arah Marina Bay di MRT Bishan, baru deh turun di MRT Orchard.

Bukti otentik udah sampai Orchard Rd
Yak, sampailah kita di Orchard Road yang tersohor itu. Jalanan yang isinya penuh mall yang barang2nya diluar budgetku :p. Pertama, kita nyangkut di Lucky Plaza buat cari makan siang, gosipnya makan siang disini murah dan ramai. Tapi kita nggak tau disebelah mana food courtnya, jadi kita naik lantai demi lantai, di lantai atas nemu sih yang rame, tapi terlalu rame dan kok sedikit tempat maemnya?  Yaudah, akhirnya turun lagi, sampe keluar Lucky Plaza dan masuk lagi ke pintu basement, ternyata food courtnya disitu sodara2! Setelah bingung2 seperti biasa, nana milih makan lontong sayur dan aku makan soto mi, dan ya kita milih menu termurah yang ada. Tapi aku agak nyesel, aku kan nggak doyan mi yang gede2, jadi nggak habis.. :s  

Kelar makan, kita lanjut menyusuri Orchard dan nyangkut di Uncle Ice Cream yang terkenal itu. Padahal abis ujan2an, tapi liat es krim kok ya kepengeen. Jadi ini es krim Walls biasa dalam berbagai rasa yang bentuknya balok gitu, terus ditangkupkan ke roti tawar warna pelangi. Harganya murah meriah, cukup $1 udah dapet es krim enaak. Yang jual udah pada tua2 banget, jadi bingung ini sebenernya uncle ice cream atau grandpa ice cream?? :p

Jualannya gerobakan dan ada banyak kok yang jual, jadi jangan khawatir kalo nggak nemu, rasa palingan sama aja. Oya, pas kita beli sepi2 aja lho, tapi habis itu langsung rame dan ngantri, kita bawa hoki. Hohoo.
Kenyang makan es krim, kita nemu petunjuk masjid terdekat, Al Falah Mosque namanya. Mari sholat duluu. Di Singapur ini agak susah nemu masjid, jadi kalo nemu mending langsung sholat aja. Dan enaknya masjid itu, toilatnya pasti ada air, beda sama toilet umum di Singapur yang nggak ada air sama sekali. Merepotkan aja.
Masjid di Orchard Road
Makan udah, ngemil dessert udah, sholat udah, lanjut jalan lagi yuk? Niatnya masih lanjut menyusuri Orchard, tapi capek, akhirnya kita memutuskan lanjut ke Little India dan nyari stasiun MRT terdekat. Udah jalan lumayan jauh kok nggak nemu2, akhirnya kita nongkrong di halte bis dan mau naik bis aja, ada jalurnya ke Little India. Bis yang lewat Orchard Rd ini banyaaak banget jalurnya. Lumayan lama nunggu, bis yang dimaksud dateng. Aku udah nyiapin STP dan berdiri manis di pinggir halte, tapi tapi kok bisnya nggak berhenti sama sekali?? Pelajaran kedua, ternyata kalo kita nggak nyetop bisnya, itu bis emang nggak bakal berhenti. Jiaaaah, bilang doong!

Habis itu kita bimbang, kalo nunggu bisnya lewat lagi bisa lama, dan lagi track record kita kalo naik bis agak nggak bagus *nyasar, kelewatan, etc*, kita mau naik MRT yang pasti2 aja. Lumayaan jauh sih baliknya, sekitar 250 m menurut papan petunjuk. Jadi sebenernya tadi kita udah lewat, tapi stasiun MRTnya ada di mall di sebrang jalan yang kita susuri, makanya nggak nemu. Tapi sudahlah, kita memaksa kaki yang sudah gempor dari hari pertama ini ke MRT Somerset sambil ngomel2, awas aja kalo jaraknya lebih dari 250 m :p.
Dari MRT Somerset ke Little India, kita cuma perlu ganti jalur di Dhoby Ghaut ke MRT jalur ungu (North East Line), terus 1 stasiun lagi udah Little India deh, dekat. Sampe Little India, kita duduk2 dulu di pinggir jalan sambil istirahat (lagi). Sebenernya sih kita pengen liat Little India Arcade, tapi kok nggak nemu ya, jadi deh kita cuma keliling2 bentar di antara banyaknya toko kain, toko buah segar dan toko2 yang jual khas India semacam rangkaian bunga yang biasa dikalungin di film2 India itu lho, sayang aku lupa fotoin. Muterin jalan sekali dan nemunya stasiun MRT lagi, akhirnya kita cabut dari Little India yang memang banyak orang Indianya ini.

Tumben MRTnya sepi
Istirahat sambil liatin MRT lewat
Tujuan selanjutnya? Cari oleh-oleh di Chinatown! Dekaat dari MRT Little India, masih di jalur ungu, dan cukup melewati 2 stasiun untuk sampai Chinatown. Keluar stasiun MRT, langsung disambut sama ornamen lampion merah khas Chinatown dan berjejer2 penjual oleh-oleh. Harganya standar, tapi sudah naluri untuk menyusuri sampe ujung, baru masuk lagi ke toko yang sebenernya tadi udah dimasuki. Biasalah, cewek :p
Perburuan di Chinatown menghasilkan sekantong oleh2 , tapi isinya bolpen semua. Harga 3 set bolpen $10 (1 set isi 5 bolpen). Habisnya $20 dan sukses menghabiskan isi dompet, huaa. Tinggal $4, entah masih cukup buat makan malem apa nggak. Sebenernya pengen beli kaos juga, tapi yang murah bahannya jelek, yang bagusan harganya bagus juga. Lagian duit abis juga, nggak jadi beli deh.

Chinatown, yak dipilih dipilih!
Itinerary hari ini sebenernya sampe Chinatown aja, tapi berhubung kelar dari Chinatown masih terang dan baru jam setengah 7 malem, kita akhirnya lanjut jalan ke Changi. Nana pengen liat desain MRT Changi yang katanya lain dari yang lain, biasalah anak arsitektur. Yaudahlah, sekalian aku pengen liat bandara Changi itu kayak apa to. Dari Chinatown ke Changi lumayan jauh, pertama naik MRT jalur ungu ke Outram Park, baru ganti MRT jalur hijau ke arah Pasir Ris dan turun di MRT Tanah Merah, baru deh naik lagi ke jurusan Changi Airport. Kalo kemarin kita turun naik kereta di Woodlands yang ada di utara Singapura, Changi Airport ini persis ada di ujung timur Singapura, lumayan jauh dari pusat kota.

MRT unyu, pinky gitu..
Salah satu sudut Changi Airport
Kira-kira setelah perjalanan 40 menit, sampailah kita di Changi. Masuklah kita ke Changi Airport yang terdiri dari banyak terminal, dan bok eskalator di Changi ini sumpah tinggi2 amat ya? Rada ngeri. Dan ya, bandaranya emang keren ih. Btw, perut yang sudah mulai lapar minta diisi, jadi sambil liat-liat kita juga celingak celinguk cari tempat makan. Liat Burger King dari kejauhan dan berbinar-binar, tapi begitu mendekat kita kecewa, mahaaal, namanya juga harga airport ya. Yaudah, akhirnya kita memutuskan balik dan cari makan deket hostel aja. Nana juga nggak nemu apa yang dia cari.

Dari Changi, kita tinggal balik ke Tanah Merah dan lanjut ke Bugis yang masih di jalur MRT yang sama, jalur hijau. Jadi hari ini saking muter-muternya, komplit sudah semua jalur MRT kita lewatin, hijau, ungu, merah, kuning, hohoo.

Stasiun MRT Bugis ini juga ada di bawah mall yang namanya Bugis Junction, akhirnya cari makan disitu, dan kita bingung karena yang jual makan banyak banget. Pengen nyobain Yoshinoya, tapi nggak ada label halalnya, jadilah kita makan di KFC aja yang jelas halal. Aku lupa nama menunya apa, nasi lemak dengan potongan ayam krispy dan saus jamur, tapi sih sausnya rasanya agak aneh. Harganya $6, dan uangku sisa $4, jadilah sisanya dibayarin Nana, haha. Oya, sebenernya aku juga naksir gorengan Old Chang Kee yang juga ada di Bugis Junction ini, tapi berhubung duitku habis bis, besok lagi aja deh belinya.

Jam 10 kita sudah sampai di hostel dengan perut kenyang, waktunya mandi dan istirahat. Sampai ketemu lagi besok! :D


3 comments:

  1. Singapore Tourist Pass, $20 buat 3 hari, bisa buat naik MRT, LRT, bus sampe mabok.. :p

    ReplyDelete