Sunday, May 5, 2013

5 Days Escaping to Singapore - Kuala Lumpur #1


Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu datang juga! Antara excited, deg-degan, sama parno, maklumlah pengalaman pertama keluar negeri, sendirian lagi! Hehe, sendirian berangkat ke KL maksudnya, ketemuan sama temen yang juga berangkat sendiri dari Jogja, Nana, di LCCT, begitu rencananya.
Pagi yang cukup cerah, aku berangkat ke Balikpapan naik travel Kangaroo jam 7 pagi. Setelah puluhan kali nganter orang lain naik Kangaroo, akhirnya kesampaian juga aku yang dianter naik Kangaroo. Ternyata biasa aja, kecuali colokan di samping setiap tempat duduk, hahaa, maklum aku kan anak sekarang matanya yang suka ijo kalo liat colokan :p.

Setengah 10 sudah sampai di Bandara Sepinggan, Balikpapan dan langsung masuk ke terminal keberangkatan. Aku pikir yang buat keberangkatan internasional tempatnya bagusan dikit gitu, ternyata ekspektasiku ketinggian, jadi cuma ada beberapa counter check in, satu loket bayar airport tax, sama bagian imigrasi sebelum masuk ke ruang tunggu. Berhubung aku sudah web check in, jadi step selanjutnya bayar airport tax, Rp 100.000,- buat keberangkatan internasional. Nah, selanjutnya aku mendekat ke imigrasi, sama mas-mas yang disana pasporku diliat dan dicap. Ah, ternyata gitu doang! Kirain bakal ditanya2in gitu.
Oya, kalo paspornya udah dicap, kita kudu langsung masuk ke ruang tunggu, jangan kelayapan keluar terminal keberangkatan lagi. Jadi waktu aku bilang ke masnya kalo mau makan dulu, masnya bilang harusnya dicapnya nanti aja mbak *ya meneketehe mas* dan akhirnya paspornya dititip di imigrasi sementara aku keluar cari makan.

Kelar makan dan masuk ruang tunggu, ekspektasiku ketinggian lagi, ruang tunggunya ternyata keciil, haha. Cuma nunggu sebentar, udah dipanggil boarding, yuhuu aku terbang keluar negeri! Pengalaman pertama naik AirAsia, enak juga, meskipun bosan soalnya nggak dapet sesuatu yang bisa dikunyah di pesawat, enakan Garuda *ya iyalah*. Dan ya, sebelahku itu bapak2 bule Australi yang demen banget ngajak ngobrol, pake bahasa Inggris lagi. Waktu aku cerita kalo tujuan utamaku itu Singapur, si bapak langsung bilang “Singapore is expensive, everything is expensive”, yak, dan aku langsung khawatir kehabisan uang disana :)))
Dan setengah tiga, pesawat mendarat di LCCT, wih, aku langsung excited, bandaranya besar dan isinya AirAsia semua! Turun pesawat sampai ke bagian imigrasinya lumayan jauh, imigrasinya counternya ada banyaak banget, pilih aja yang antriannya nggak terlalu banyak. Alhamdulillah nggak ada masalah dengan imigrasi. Oh ya, pesawatku sama Nana berangkatnya selisih 45 menit, jadi aku nunggunya nggak terlalu lama, teorinya. Tapi, aku nunggu hampir 1 ½ jam gara-gara Nana bingung keluar bandaranya lewat mana, sementara aku yang nunggu deket pintu keluar bandara dengan lebaynya parno sama orang-orang India yang badannya besar. Untunglah Nana terus menemukan jalannya dan muncul, aah senang ketemu partner liburanku jugaa.

Setelah sholat dan ke toilet, waktunya cari bis ke KL Sentral. Sempet bingung, nanya ke petugas bandara malah tambah bingung, akhirnya ketemu juga Aerobus, bis yang kita cari, ternyata ada di dekat terminal keberangkatan domestik yang ada di ujung. Kenapa Aerobus? Soalnya itu yang paling murah, RM 8, lainnya kalo nggak RM 9 ya RM 10. Nggak ada counternya, jadi tinggal bayar ke pakcik yang njualin tiket di deket pintu bis, terus langsung naik deh. Perjalanan LCCT – KL Sentral makan waktu 1 jam, dan ngelewatin Sepang! Omo, kapan ya aku bisa nonton MotoGP di Sepang?? Aku pengen liat langsung aksi ayang Dani, pasti seruuu! :D

Jam 6an, kita sampai di KL Sentral. Jadi KL Sentral ini pusatnya transportasi di Kuala Lumpur, dari sini kita bisa naik bis, LRT, kereta (dalam negeri atau antar negara). Dan ternyata KL Sentral ini lebih oke dari ekspektasiku, bayanganku kayak terminal yang rada bagus, ternyata besar dan bagus banget, haha. Kita langsung nyari counter KTM yang jual tiket kereta ke Singapur, dan mengincar gerbong tempat tidurnya. Sebenernya sih kita udah menyiapkan plan B seandainya nggak dapet tiket kereta, yaitu naik bis, eeh ternyata gerbong tempat tidurnya masih ada, alhamdulillah. Kita ambil tiket untuk bed atas seharga RM 40, kalo mau di bawah lebih mahal soalnya, RM 46. Hehe, kita kan backpacker, jadi cari yang lebih murah :p
Oke, tiket kereta sudah di tangan, waktunya pusing-pusing KL! Sebelumnya kita titipin dulu ransel di locker, RM 10 buat locker yang rada gede biar muat 2 ransel. Di sini, transportasi massalnya pake LRT dan beli tiketnya pake mesin. Yak, aku sama nana sempat pusing dulu ini gimana cara belinya, sambil intip2 makcik pakcik yang lagi beli tiket. Setelah coba-coba, dapet juga tiketnya. Karena bingung mau kemana, kita langsung aja ke KLCC, mau foto-foto depan Petronas. Sampe KLCC terus bingung lagi, oke menara kembarnya keliatan, tapi kalo mau foto yang Petronasnya keliatan utuh dimana ya? Aku langsung nyesel nggak nyari informasi lebih banyak soal Kuala Lumpur, karna nggak tau mau kemana, kita berdua duduk-duduk dulu di halte sambil coba browsing, tapi nggak bisa. Bosan nongkrong di halte, mataku tertuju pada bis yang banyak banget orang pada masuk dan bertuliskan FREE. Haha, saking bingungnya kita ikut naik itu bis dan bela-belain berdiri. Di bis kita dibawa keliling-keliling kota, lumayan lah gratisan, haha. Lumayan jauh juga muter-muternya, ngelewatin showroom Infiniti, wiih, aku langsung berbinar-binar, mobilnya Vettel itu :D. Oya, kita sempet dikasih tau orang Indonesia yang lagi liburan juga buat turun di taman belakangnya KLCC, tapi... kelewatan. Akhirnya kita turun di tempat naik bis tadi, depan KLCC lagi, doeeng! Karena pusing-pusing naik bisnya lumayan lama, pas sampe di tempat semula udah malem, lampu Petronas towernya udah nyala. Hoo, tujuan awal memang aku mau foto depan Petronasnya pas maleem! Dan setelah dikasih tau lagi, ternyata jalan dikit aja udah ketemu tempat foto-fotonya, jiaah, daritadi kek. Jadi, nggak jauh dari halte tempat kita nongkrong tadi sore itu ada taman buat foto-fotonya dan banyak orang disitu, hahaa. Foto-foto sampe bosen dengan latar belakang Petronas Tower pas malem kesampaian sudah :D

Puas foto-foto,kita balik ke stasiun LRT KLCC, beli tiket ke Pasar Seni, niatnya liat-liat sekalian cari makan. Tapi ya, aku kok agak ngeri jalan di Malaysia pas malem, rada sepi dan nggak ada yang menarik di pasarnya, relatif mahal pun. Mungkin kalo harga mendingan di Petaling Street, tapi ngeliat suasana dan kondisi kok kayaknya males mau jalan lagi. Yaudah akhirnya cari makan, tapi ya masa di foodcourt belom jam 9 udah nggak terima orderan lagi, ke KFC nasinya tinggal 1, mau masuk resto Arab takut mahal. Akhirnya kita memutuskan balik ke KL Sentral aja, cari makan di sana.

Sampe KL Sentral, nana liat-liat counter coklat dulu, aku yang nggak kepikiran beli malah kepincut beli coklat yang kalengnya gambar Petronas. Jadi beli itu sebenernya naksir kalengnya dan kayaknya ntar nggak sempet lagi cari oleh-oleh dari Malaysia, lumayan lah dapet coklat. Nana malah nggak jadi beli apa-apa, ntar aja pas pulang katanya. Sambil nenteng bungkusan coklat, kita kepincut lagi beli Burger King buat cemilan di kereta ntar malem. Ih ya ampun, murah lho ternyata, RM 6 udah dapet 1 burger, 1 porsi kentang, sama 1 gelas cola. Nah, habis itu baru cari maem beneran, untunglah tempat makan di KL Sentral buka sampe malem, eh apa malah 24 jam ya? Entahlah. Aku makan bihun pake kuah sop, nana mi kuah, enak dan seger. Punyaku habis RM 7,9, masih murahan beli burgernya, hehe.

Jam 10 malem kelar makan, kita cari mushola dulu, belom maghriban sama isya, hohoo. Setengah sebelas kita udah nongkrong di dekat platform keretanya, ternyata banyak ih yang mau naik kereta, tapi keretanya belom dateng. Jam 11an, kita disuruh naik ke kereta, turun satu lantai dulu dari platformnya baru deh keliatan keretanya. Nama keretanya KTM Senandung Sutera, ada gerbong tempat duduk sama gerbong tempat tidur. Harga seat duduk RM 34, kalo yang sleeping coach mahalan dikit, tapi lumayan lah bisa buat ngelurusin punggung sama tidur yang lebih enak. Oya, jangan berekspektasi terlalu tinggi ya, keretanya biasa aja soalnya. Gerbong yang sleeping coach begini kira-kira *nggak inget buat take a picture, jadi ini hasil googling :p*

Hampir jam setengah 12, kereta berangkat dan kelar ngemilin kentang goreng, waktunya buat tiduur. Estimasi sampai Singapur jam 06.35, dan palingan sih molor. Oke, ketemu lagi di Singapur yaa, next post! ;)

Note: Susah sekali mengumpulkan mood buat nulis ini ya? postingan ini udah mulai dibuat dari minggu kemaren, tapi baru kelar sekarang (--,). padahal masih banyak postingan edisi liburan Singapur ini, semoga tulisan selanjutnya nggak selama ini, biar nggak keburu lupa :p

1 comment: