Thursday, June 6, 2013

Liburan Singkat di Bali


Baliiii, akhirnya aku ke Bali! It’s like a dream comes true. Maklum lah, seumur hidup baru ini aku menginjakkan kaki di tanah Dewata setelah sekian lama pengen tau Bali itu kayak apa. Rencana tak terduga. Karena sebenernya tahun ini aku berencana ke Lombok, tapi gagal, semesta belum mengijinkan. Batavia air pailit beberapa bulan sebelum aku berangkat. Waktu itu aku sempat curhat ke Papa, “Pa, Difa nggak jadi ke Lombok, huhu”. Papa jawab, “nggak apa2, nanti liburan sama Papa aja”. Jawaban yang menenangkan, tanpa tau sebenernya semesta berkonspirasi untuk itu. Ya, aku ke Bali ikut acaranya Papa Mama yang kebetulan membolehkan masing-masing mengajak 1 orang lagi, jadilah aku dan adek ikutan.  Love you, Pa, Ma :*

Liburan super singkat, karena Sabtu berangkat dan Senin udah pulang lagi. Nggak kepikir buat extend, niatnya kan yang penting liat Bali aja, lagian males kudu arrange liburan sendiri, haha.

Sabtu pagi selepas subuh kita berangkat ke Balikpapan, flight ke Surabaya jam 10 pagi. Flight langsung ke Bali pake Garuda belom ada belom ada, jadi pake connecting flight di Surabaya. Dan setelah sekian lama nggak menginjakkan kaki di Bandara Juanda, Surabaya, aku takjub. Sumpah keren banget sekarang. Terakhir ke Bandara Juanda itu jaman belum ada flight langsung ke Jogja, jadi selalu turun di Juanda baru lanjut naik travel ke jogja, dan dulu bandaranya biasa aja. Sekarang besar, pake garbarata jadi gatenya banyak dan ruang tunggu jadi nggak terlalu penuh kayak terminal. Free wifi di seantero bandara, galon aqua di sudut ruang tunggu buat yang haus, dan yang paling penting, ada colokan! :D

Bunga di Bandara Juanda ini asli lho
Menurut jadwal, flight ke Bali kita jam 1 siang. Tapi, kelar keliling-keliling bandara, kita dapet konfirmasi dari Garuda kalo pesawat yang jam 1 siang nggak berangkat karena rusak, dan kita dialihkan ke penerbangan  jam 3 sore. Waduh, kalo sesore itu baru berangkat, bisa telat nyampe tempat acara. Untungnya staf customer service Garuda di bandara very helpful, kita dicarikan alternatif waktu penerbangan terdekat di maskapai lain, dapetlah Wings Air yang boarding jam 12.30. Mepet, tapi daripada telat, jadi kita ambil juga. Dan aku baru tau kalo pindah flight ternyata nggak seribet yang dibayangkan, tanpa tambahan biaya apapun, mana pake dianterin check in segala. Pokoknya tinggal terima beres aja.

Sampe ruang tunggu udah hampir jam 12.30, tapi belom ada tanda-tanda mau boarding, maklumlah namanya juga naik Wings yang satu grup sama Lion Air. Jam 1an, baru kita dipanggil untuk boarding, dan begitu sampe pesawatnya aku shock. Pesawatnya kok kecil? Kok baling-balingnya ada di samping? Kok bannya kayak kempes? Kok pas mau masuk pesawat hawa di samping pesawat kok panas banget? Pas masuk, kok sempit gini? Aku langsung nyesel ganti Garuda dengan Wings Air dan deg2an sepanjang perjalanan. Tapi alhamdulillah perjalanan lancar dan kami sampai Bali dengan selamat sentosa. Nambah pengalaman juga, aku jadi pernah naik Wings Air, haha. Oya, aku sempat mengamati satu hal dan menyimpulkan kalo pramugari2 Garuda melayani dengan hati makanya kita juga enak liatnya, sementara pramugari Wings ekspresi mukanya yang “why i’m trapped in this small plane??”, makanya cemberut. Haha.

Sampai Bandara Ngurah Rai yang ternyata lagi di renovasi, kita langsung menuju hotel yang ada di daerah Kuta, yang ternyata cuma sepelemparan batu dari Ngurah Rai, deket banget! Kita nginep di hotel Bintang Kuta, bintang 4 loh ini. Berasa naik kelas banget setelah liburan terakhir ke Singapura nginepnya cuma di hostel. Hotel yang bagus di lokasi paling terkenal di Bali menyadarkanku kalo, liburan ala koper dimulaaaaaii!

Acara malem cuma gala dinner di pinggir kolam renang. Dari menginjakkan kaki di Bali sebenernya aku udah pengen cabut cari pantai, sampai bapak-bapak yang semeja di gala dinner ngasih tau kalo pantainya ada di belakang kita. Hah, aku yang penasaran langsung ke arah yang dimaksud, tapi gelap banget, nggak keliatan apapun dan nggak kedengeran suara ombak, jadi ragu. Besok paginya aku kesana lagi, dan ternyata emang beneran pantai. Yay, finally ketemu pantai! Masih area pantai Kuta, dan memang nggak berombak, makanya pas malem nggak denger suara ombak. Cuma bentar liat pantai terus balik hotel buat sarapan and then ngumpul depan hotel, siap berangkat trip hari ini!

I wanna go to the beach!
Pantai Kuta persis di belakang hotel
Jam setengah 9 pagi, bus berangkat meninggalkan hotel dan langsung ke Krisna, tempat oleh-oleh khas Bali. Waktu dibatasi 1 jam, dan semakin mendekati batas waktu, ibu-ibu peserta trip semakin kalap saja. Belanjaan yang banyak sampe kudu dipak di kardus besar, termasuk belanjaannya Mama, haha.

Oleh-olehnya, diborong-diborong!
Jam 10, perjalanan lanjut ke Bedugul, lumayan jauh karena Bedugul letaknya ada di tengah pulau Bali, sementara kita start dari selatan pulau. Kira-kira 1 jam perjalanan, bisa buat istirahat dulu, tapi entahlah, sayang rasanya buat mejam. Bali ternyata enak buat diamati, bangunannya khas, feelnya mirip sama Jogja. Suasananya khas dan menyenangkan.

Gloomy Danau Beratan
Tepat jam makan siang, kita sampai di Bedugul. Jadi Bedugul ini tempat yang mirip Ketep gitu, ada di dataran tinggi, dan objek wisata utama di sini adalah Danau Beratan. Kita makan siang di bangunan lantai 2 sebuah resto yang pemandangannya langsung ke danau. Suasana siang agak mendung dan berkabut. Kelar makan, kita berpindah ke Pura Ulun Danu yang ternyata deket banget sama resto tadi. Tanpa disadari, semua mungkin udah familiar sama Pura Ulun Danu, soalnya pura ini yang ada di uang 50 ribuan, dan emang beneran persis.

Pura Ulun Danu, Danau Beratan, Bedugul, Bali
Another view of beautiful Pura Ulun Danu
Puas foto-foto di Pura Ulun Danu, kita meninggalkan Bedugul dan menuju Pura Alas Kedaton, tempat yang banyak monyetnya. Sempat horror takut monyetnya aneh-aneh, tapi untunglah monyet disini kalem-kalem, mungkin beda cerita kalo ke Sangeh ya? Katanya monyetnya ganas-ganas, kacamata bisa diambil dan nggak dibalikin, hii, bisa kacau hidup kalo kacamataku sampe diambil monyet.

Alas Kedaton ini tempat yang relatif sepi, dan waktu itu kebetulan cuma rame sama rombongan kita aja. Untuk mengantisipasi serangan monyet, tiap 4 – 5 orang akan dapet 1 pemandu, ibu-ibu yang nggak minta bayaran udah nemenin kita, tapi kelar muterin area pura kita diminta mampir ke tokonya. Kalau beruntung kita bisa keluar dari tokonya tanpa beli apapun, tapi kalo lagi sial kita terpaksa beli barang yang mahal dan susah ditawar di tokonya. Yang unik dari toko-toko disini adalah semuanya kayak dikandangin, biar aman dari monyet-monyet nakal. Jadi kesannya kayak tutup, baru dibuka pas pemandunya bawa calon pembeli. Pas kita di dalem juga pintunya ditutup lagi, beneran kayak dikandangin.. >.<

Oke, habis dari Alas Kedaton, kita move on ke Tanah Lot, liat pura (lagi). Nah, beda sama Alas Kedaton yang sepi, Tanah Lot rame banget. Dan akhirnya, aku ketemu pantai lagiii! Meskipun sebenernya pantai yang kayak gini di jogja juga banyak.

Tanah lot. Rame banget kan?
Pantai Tanah Lot
Sama Papa di Tanah Lot
Sebelum hari benar-benar gelap, bis rombongan meninggalkan Tanah Lot menuju Jimbaran yang merupakan destinasi terakhir trip hari ini. Jadi kita akan makan malam di Jimbaran, persis di pinggir pantai. Jam 8 kita sampai di Jimbaran. Kita dijamu set makanan lengkap, mulai dari sup sebagai appetizer, lanjut main course yang terdiri satu piring penuh hidangan seafood (ikan bakar, sate cumi, udang bakar, kerang bumbu) dan masih bonus kepiting asam manis, sambelnya sambel matah yang cocok sama seleraku, nggak pedes dan banyak bawangnya. Minumnya kelapa muda utuh sama aqua botol kaca. Dessertnya sepiring buah-buahan.

Flowery girl at Jimbaran
Subhanallah, it’s an unforgettable dinner ever! Best food, best place, best atmosfer. Makan malem di pinggir pantai ditemani suara ombak ternyata rasanya sulit dideskripsikan. Dari seharian tour di Bali, rasanya ini penutup yang super menyenangkan.

Ya, dengan berakhirnya tur seharian, kelar juga liburan di Balinya. Super singkat, karena besoknya harus kembali ke realita. Aku bahkan belum ketemu pantai bagus dengan pasir putih dan air laut yang biru. Sepertinya harus diagendakan untuk kembali ke pulau ini lain kali. But so far, i’m happy with this trip, meskipun cuma bentar, setidaknya aku pernah ke Bali. Dan lagi, liburan ala koper ini menyenangkan. Semua terjamin, hotel enak, makanan enak-enak. Beda ya liburan diarrange sendiri sama ikut tur? Nggak bayar lagi. Kalo bayar sendiri bayangin aja, hotel semalemnya 1,3jt, belom makan prasmanan yang lengkap dan enak-enak itu, belum biaya transport keliling Bali, belom lagi kita dikasih dinner di Jimbaran. Sempet penasaran, biaya per orang buat dinner di Jimbaran, kata seorang sumber yang orang Bali, seorang bisa sampe 200rb untuk set full menu. Sementara peserta tur jumlahnya 180an, WOW, berapa habisnya??? Haha, sudahlah, sebagai peserta tinggal menikmati aja.

Thank you for this trip Pa, Ma. I’m happy! :D

14 comments:

  1. Rental Toyota Agya di Bali (self drive)
    Rp.200rb/hari, Rp.190rb/hari (rental minimal 3 hari), Rp.180rb/hari (rental minimal 1 minggu) hub.082145019560 pin bb.25da452d

    ReplyDelete
  2. Liburan yang sangat menyenangkan. Bali memang dominan dengan banyak obyek wisata nya. Tapi jangan lewatkan, Bali juga punya tempat untuk rekreasi baru, dengan konsep alami,budaya dan eco educational tampaksiring mempunyai tempat itu. Letaknya di tampaksiring gianyar Bali. _lepaskan penak Anda di nuansa perkotaan, mari nikmati liburan di daerah pedesaan yang alami_ *tampaksiring journey* .Tampaksiring the best..banyak pilihan untuk menikmati liburan Anda di wilayah tampaksiring, dari obyek pura hingga wisata outbond. Eco cycling bali

    ReplyDelete
  3. trimaksih gan thank bgt infonya ya :D

    sekedar info ajja bagi informasi buat agan" yang laagi bingung atau mengalami kesulitan dalam mengurus surat" penting seprti sim,stnk,dan sebagainya ane ada tempatnya nih mudah bgt tinggal pilih dibawah
    biro jasa sim
    biro jasa bpkb
    biro jasa perizinan
    biro jasa stnk
    biro jasa sim

    ReplyDelete
  4. https://www.facebook.com/profile.php?id=100009325190444
    Vebby transport menyediakan harga murah untuk tour di Bali.
    Dijamin nyaman dan AC dingin.

    Hanya 400.000 per 12 jam dengan mobil Avanza Baru. silahkan pesan lewat watsap/sms/telp ke : 081339813300

    ReplyDelete
  5. Salam kenal dari Bali, Terimakasih sudah berkunjung ke Bali.
    Kami menawarkan paket prewedding atau family photography (liburan di bali sambil photo prewedding atau family photo)
    3 hari 2 malam hanya Rp. 5.000.000,-
    Sudah termasuk :
    • Menginap 3 hari 2 malam di Hotel atau bungalow di Bali (area Kuta, Seminyak, Sanur, Ubud) tergantung persediaan kamar pada hari pemesanan.
    • Gratis penjemputan di Bandara Ngurah Rai ke hotel
    • Biaya masuk ke lokasi pemotretan
    • Makan siang atau makan malam “Halal Food” (sesuai dengan waktu pemotretan)
    • free mineral water
    • 2 atau 3 Photographer dan 1 assistant photographer
    • Durasi pemotretan 8 – 10 Jam
    • unlimited photo editing (fleksibel)
    • Free slideshow
    • Gratis 1 hari tour (durasi 10 H) mengunjungi objek wisata di bali
    Silahkan hubungi kami di http://www.3daysphotography.com/
    Mobile : 081238128654
    Pin : 524E0631

    ReplyDelete
  6. Artikelnya bagus bgt..bermanfaat jg buat saya yg suka liburan..thx ya..mampir jg yuk ke http://elementmtb.com/berani-hadapi-tanjakan-curam/

    ReplyDelete
  7. Buruan Gabung Bersama Agen Judi Online Terpercaya Dengan Bonus Terbesar se Asia, 7 Pilihan Permainan Yang Memanjakan Anda Dengan Permainan Yang Anda Suka Dengan Kualitas Kartu Yang Boleh DiBanding
    DAFTAR KLIK DISINI

    DiBaca Juga Berita Terkini dan Terupdate SumoQQ hanya di SUMOQQPunyaBerita

    Hubungi Kami
    Pin BB : 2AE0D276
    WA : +855964973259

    ReplyDelete
  8. Thx utk infonya..bermanfaat buat aku yg suka liburan.. mampir juga yu ke web kami http://elementmtb.com/gowes-di-kota-tua-kenapa-tidak/

    ReplyDelete